Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

KPK Panggil Dua Petinggi PT Midi Utama Indonesia

LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL
  • Kamis, 04 Agustus 2022, 13:01 WIB
KPK Panggil Dua Petinggi PT Midi Utama Indonesia
Pelaksana Tugas (Plt) Jurubicara Bidang Penindakan KPK, Ali Fikri/Net
Dua petinggi PT Midi Utama Indonesia Tbk atau perusahaan retail Alfamidi dipanggil tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam kasus dugaan suap dan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) terkait persetujuan prinsip pembangunan gerai Alfamidi tahun 2022 di Pemerintah Kota (Pemkot) Ambon.

Pelaksana Tugas (Plt) Jurubicara Bidang Penindakan KPK, Ali Fikri mengatakan, kedua petinggi PT Midi Utama Indonesia Tbk itu dipanggil sebagai saksi untuk tersangka mantan Walikota Ambon, Richard Louhenapessy (RL).

Kedua petinggi PT Midi Utama Indonesia Tbk yang dimaksud, yaitu Nandang Wibowo selaku License Manager PT Midi Utama Indonesia Tbk Cabang Ambon tahun 2019-sekarang; dan Wahyu Somantri selaku Deputy Branch Manager PT Midi Utama Indonesia Tbk Cabang Ambon tahun 2019-sekarang.

"Pemeriksaan dilakukan di Mako Brimob Ambon," ujar Ali kepada wartawan, Kamis siang (4/8).

Selain itu kata Ali, tim penyidik juga memanggil delapan orang lainnya sebagai saksi, yaitu Agung selaku wiraswasta;    Philygrein Miron Calvert Hehanussa selaku wiraswasta; Maria Sutini Weking selaku wiraswasta; Jochson Tanudjaya selaku wiraswasta.

Selanjutnya, John Asali selaku wiraswasta; Alfonsus Tetelepta selaku pensiunan PNS; Yanes Theny selaku wiraswasta; dan Made Linda dari PT Esserindo Multi Bangun.

KPK pada Senin (4/7) mengumumkan bahwa Richard Louhenapessy (RL) selaku Walikota Ambon periode 2011-2016 dan 2017-2022 kembali ditetapkan sebagai tersangka, yakni kasus dugaan TPPU

Richard diduga sengaja menyembunyikan maupun menyamarkan asal usul kepemilikan harta benda dengan menggunakan identitas pihak-pihak tertentu.

Sebelumnya, Richard bersama dengan dua orang lainnya resmi diumumkan sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait izin prinsip pembangunan cabang retail Alfamidi tahun 2020 di Kota Ambon.

Kedua orang lainnya yang ditetapkan sebagai tersangka suap, yaitu Andrew Erin Hehanussa (AEH) selaku Staf Tata Usaha Pimpinan pada Pemkot Ambon; dan Amri (AR) selaku karyawan Alfamidi Kota Ambon.

Namun demikian, KPK baru resmi menahan tersangka Richard dan Andrew pada Jumat (13/5). Sedangkan untuk tersangka Amri yang diketahui menjabat sebagai Kepala Perwakilan Regional Alfamidi belum dilakukan penahanan.

Artinya, perkara TPPU ini merupakan perkara kedua untuk Richard yang sedang didalami oleh tim penyidik KPK meskipun perkara suap masih dalam tahap penyidikan.

Untuk perkara suapnya, Richard diduga memerintahkan Kadis PUPR Pemkot Ambon untuk segera memproses dan menerbitkan berbagai permohonan izin, di antaranya Surat Izin Tempat Usaha (SITU), dan Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP).

Untuk setiap dokumen izin yang disetujui dan diterbitkan tersebut, Richard meminta agar penyerahan uang dengan minimal nominal Rp 25 juta menggunakan rekening bank milik tersangka Andrew yang merupakan orang kepercayaan Richard.

Khusus untuk penerbitan terkait persetujuan prinsip pembangunan untuk 20 gerai usaha retail, Amri diduga kembali memberikan yang kepada Richard sekitar sejumlah Rp 500 juta yang diberikan secara bertahap melalui rekening bank milik tersangka Andrew.

Richard juga diduga menerima aliran sejumlah dana dari berbagai pihak sebagai gratifikasi. Diduga uang suap dan gratifikasi yang diterima Richard diduga senilai miliaran rupiah.

ARTIKEL LAINNYA