Asean Korea Coopertion Onwards
ASEAN-KOREA Cooperation Upgrade
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Kasus TPPU Yudi Widiana Berlanjut, KPK Panggil Petinggi PT Jaya Abadi Regency Dan PT Kembar Mas

LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL
  • Kamis, 26 Agustus 2021, 10:25 WIB
Kasus TPPU Yudi Widiana Berlanjut, KPK Panggil Petinggi PT Jaya Abadi Regency Dan PT Kembar Mas
Mantan Ketua Komisi V DPR RI Fraksi PKS, Yudi Widiana Adia (YWA)/Net
Kasus tindak pidana pencucian uang (TPPU) mantan Ketua Komisi V DPR RI Fraksi PKS, Yudi Widiana Adia (YWA) masih terus didalami penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Hari ini, Kamis (26/8), penyidik memanggil tiga orang sebagai saksi. Yaitu, Budiyanto Hukin Pramoto selaku Direktur PT Jaya Abadi Regency; Tina Rosilawati Lilididjaya selaku pejabat pembuat akta tanah (PPAT); dan Kecih Ratnaningsih selaku Direktur Utama (Dirut) PT Kembar Mas.

“Pemeriksaan TPPU dengan tersangka YWA. Pemeriksaan dilakukan di Kantor Komisi Pemberantasan Korupsi Jalan Kuningan Persada Kav.4, Setiabudi, Jakarta Selatan," ujar Pelaksana Tugas (Plt) Jurubicara Bidang Penindakan KPK, Ali Fikri kepada wartawan, Kamis siang (26/8).

Yudi Widiana Adia sendiri telah ditetapkan sebagai tersangka TPPU pada Februari 2018 lalu. Yudi diduga menerima sekitar Rp 20 miliar saat menjabat sebagai Wakil Ketua Komisi V DPR RI dari proyek-proyek Kementerian PUPR di Maluku, Maluku Utara, dan Kalimantan.

Yudi diduga telah menyamarkan atau mengubah bentuk uang suap yang diterimanya menjadi aset tidak bergerak dan bergerak, seperti sejumlah bidang tanah, rumah, mobil dan lainnya. Aset-aset itu menggunakan nama orang lain.

KPK pun menemukan ketidaksesuaian antara penghasilan Yudi dengan aset yang dimilikinya.

Yudi sendiri saat ini sedang menjalani hukuman pidana 9 tahun penjara lantaran terbukti menerima suap Rp 6,5 miliar dan 354.300 dolar AS atau senilai total Rp 11,5 miliar terkait proyek jalan milik Kementerian PUPR TA 2015 dan 2016 yang menjadi program aspirasi DPR.

ARTIKEL LAINNYA