Farah.ID
Farah.ID

Peserta Merasakan Manfaat Materi Diklat Bela Negara dan Wawasan Kebangsaan yang Disampaikan Ketua KPK

LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL
  • Rabu, 04 Agustus 2021, 21:25 WIB
Materi diklat bela negara dan wawasan kebangsaan dianggap sangat bagus dan dapat menambah wawasan oleh para peserta. Hal itu disampaikan langsung oleh seorang peserta kepada Ketua Komisi Pemberantasan korupsi (KPK), Firli Bahuri, Rabu (4/8).

Bertepat dengan kegiatan di hari ke-14 Diklat hari ini, 18 pegawai KPK yang sudah menjadi pegawai aparatur sipil negara (ASN), mendapat materi langsung dari Firli Bahuri.

Dalam momentum ini, Firli Bahuri hadir bersama Direktur Pendidikan dan Pelatihan Antikorupsi KPK, Dian Novianti, dan perwakilan penyelenggara diklat dari Universitas Pertahanan RI, Mayjen TNI Teguh Mudji Angkasa, dan Letjen TNI Purnawirawan Yudhi Swastanto.

Seluruh peserta diklat baik yang mengikuti secara langsung sebanyak 17 orang dan 1 melalui virtual, dalam kondisi sehat dan disiplin terhadap protokol kesehatan, sesuai anjuran dan pengawasan panitia penyelenggara.

Dalam kegiatan kali ini, Firli Bahuri memberikan materi muatan lokal tentang peran KPK dalam mewujudkan Indonesia bebas korupsi, dan meminta seluruh peserta tetap bersungguh-sungguh mengikuti diklat.

"Apresiasi saya kepada semua peserta yang mengikuti diklat ini, sebab melalui rangkaian pendidikan ini rekan-rekan diharapkan menjadi pelopor bela negara dan kesadaran wawasan kebangsaan saat mengabdi di KPK," ujar Firli Bahuri saat mengisi materi di Universitas Pertahanan (Unhan), Rabu (4/8).

Firli Bahuri menegaskan, pegawai KPK yang menjadi ASN tidak akan lepas dari sifat independensi pemberantasan korupsi. Karena dalam melaksanakan tugas dan kewenangannya, semua insan KPK tidak boleh terpengaruh kepada kekuasaan eksekutif, legislatif maupun yudikatif.

Materi yang diberikan Firli Bahuri itu ditanggapi peserta diklat dengan pesan-pesan khusus. Salah satu peserta bercerita bahwa pengalaman yang ia dapatkan harus juga dirasakan oleh seluruh pegawai KPK.

"Saya menyampaikan permohonan agar diklat bela negara dan wawasan kebangsaan harus diikuti oleh semua pegawai KPK lainnya. Jangan kami-kami saja yang memahami, sebab materi-materinya sangat bagus untuk membuka dan menambah wawasan," kata salah satu peserta diklat saat berdialog dengan Firli.

Atas pengalaman salah satu peserta diklat itu, Firli Bahuri menjawab dengan doa dan harapan agar semua manfaat yang diterima dalam diklat bisa secara utuh dibawa pulang dan berpengaruh dalam bekerja di lingkungan KPK.

Sebab ia memandang, seluruh insan KPK diberikan mandat dari rakyat dan mendapat perintah untuk melakukan pemberantasan korupsi.

"Anggaplah KPK lahan pengabdian yang luas sehingga, sikap berani bela negara dan wawasan kebangsaan ini bisa jadi pintu gerbang pemberantasan korupsi yang sampai mencabut keakar-akarnya," katanya.

Menyoal pendidikan untuk pegawai KPK, Firli Bahuri memastikan ke depannya kesempatan-kesempatan yang sama didapat oleh para peserta diklat kali ini akan dilakukan tidak hanya dalam bentuk diklat.

Diklat bela negara dan wawasan kebangsaan merupakan hasil kerjasama antara KPK dan Kementerian Pertahanan (Kemhan) yang dilaksanakan di Universitas Pertahanan, Bogor, Jawa Barat.

Kerjasama program pendidikan antara KPK dengan Kemhan dan Unhan sangat besar kemungkinannya akan berlanjut.

Hal ini akan dilakukan KPK untuk membuka kesempatan program pendidikan pasca sarjana bagi seluruh insan KPK yang bercita-cita terus berkembang dalam kepakarannya masing-masing.

Untuk itu, Firli BAhuri mengajak rekan-rekan pegawai KPK agar terus semangat berkarya untuk bangsa melalui pemberantasan korupsi, sebagai salah satu wujud mengabdi untuk negeri.

"Raihlah kemenangan dan jadilah pemenang yang sesungguhnya, kalau mau jadi pemenang maka jangan pernah menyerah, karena pemenang tidak pernah menyerah," pungkas Firli.
EDITOR: AHMAD SATRYO

ARTIKEL LAINNYA