Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

KPK Perpanjang Penahanan Ade Barkah Surahman Dan Siti Aisyah 30 Hari Ke Depan

LAPORAN: JAMALUDIN AKMAL
  • Selasa, 13 Juli 2021, 14:29 WIB
KPK Perpanjang Penahanan Ade Barkah Surahman Dan Siti Aisyah 30 Hari Ke Depan
Plt Jurubicara Bidang Pencegahan KPK, Ipi Maryati/RMOL
Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memperpanjang masa penahanan dua tersangka kasus dugaan suap pengaturan proyek di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Indramayu tahun 2019.

Kedua tersangka yang dimaksud adalah, Ade Barkah Surahman (ABS) selaku anggota DPRD Provinsi Jawa Barat periode 2014-2019 dan 2019-2024, dan Siti Aisyah Tuti Handayani (SA) selaku anggota DPRD Provinsi Jawa Barat periode 2014-2019.

"Tim Penyidik KPK hari ini (13/7) telah melakukan perpanjangan penahanan kedua selama 30 hari ke depan terhadap dua tersangka," ujar Pelaksana Tugas (Plt) Jurubicara Bidang Pencegahan KPK, Ipi Maryati kepada wartawan, Selasa (13/7).

Perpanjangan masa penahanan itu kata Ipi, mulai berlaku pada Rabu (14/7) hingga Kamis (12/8) di Rutan KPK Cabang Gedung Merah Putih.

Seperti diketahui, kedua tersangka itu resmi ditahan pada Selasa (4/5) setelah sebelumnya telah ditetapkan sebagai tersangka sejak Februari 2021.

Dalam perkara ini, Ade Barkah diduga menerima uang sebesar Rp 750 juta dari Carsa ES (CAS) selaku swasta yang telah divonis bersalah pada perkara sebelumnya dan telah memiliki kekuatan hukum tetap.

Sementara untuk Siti Aisyah, diduga menerima uang sebesar Rp 1,050 miliar yang diberikan oleh Abdul Rozaq Muslim (ARM) yang merupakan anggota DPRD Provinsi Jawa Barat periode 2014-2019.

Uang itu merupakan sebagian uang yang didapat Abdul Rozaq dari Carsa sebesar Rp 9,2 miliar.

Pemberian uang itu terkait dengan keinginan Carsa untuk dapat mengerjakan proyek peningkatan dan rehabilitasi jalan di Kabupaten Indramayu.

Carsa pun mendapatkan beberapa pekerjaan peningkatan dan rehabilitasi jalan dari anggaran TA 2017-2019 yang bersumber dari bantuan Provinsi Jawa Barat dengan nilai seluruhnya sekitar Rp 160,9 miliar.

ARTIKEL LAINNYA