Ditanya Kasus Korupsi Pengadaan Tanah Cipayung, Deputi Penindakan KPK Keceplosan Ungkap 3 Tersangka

Deputi Bidang Penindakan KPK, Karyoto (tengah)/RMOL

Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ternyata sudah menetapkan tiga orang tersangka dalam perkara korupsi pengadaan tanah di Munjul, Pondok Rangon, Cipayung, Jakarta Timur, DKI Jakarta tahun 2019.

Hal itu disampaikan oleh Deputi Bidang Penindakan KPK, Karyoto saat ditanya soal status saksi Rudi Hartono.

Menurut Karyoto, Rudi Hartono saat ini masih berkapasitas sebagai saksi dalam perkara yang belum diumumkan konstruksi perkara dan tersangkanya ini.

"Untuk masalah Rudi Hartono ya Munjul, memang saat ini yang bersangkutan masih status saksi ya," ujar Karyoto kepada wartawan, Selasa (6/4).

Saat melanjutkan pernyataannya itu, Karyoto sempat keceplosan menyebutkan salah satu pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka.

"Yang sudah ditetapkan (tersangka) ada tiga ya, Yoory... Sorry salah, keceplosan," kata Karyoto yang menghentikan pernyataannya saat sadar telah menyebut nama salah satu tersangka.

Karyoto pun merespons pertanyaan wartawan terkait Rudi Hartono yang disebut juga berperkara di Bareskrim Polri.

"Rudi Hartono ini masih saksi. Memang kalau ada perkara di Bareskrim, tentunya kita tidak mencampuri, tetapi kita berkoordinasi. Ada beberapa subjek yang sedang digarap oleh Bareskrim dengan kami, kita saling padu data, ini adalah sinergis ya memang kami kurang, Kami didukung oleh Bareskrim," jelas Karyoto.

"Bareskrim tanya apa kita saling menimpali juga ya. Ini belum penahanan juga. Teman-teman, jadi keceplosan saya, tapi gapapa saya bocorin sedikit aja, emang udah bocor dari kemarin kan gitu," sambung Karyoto.

Selain itu, Karyoto pun mengaku KPK melalui tim Korsupgah juga telah beberapa kali berkoordinasi dengan Bareskrim. Termasuk terkait perkara tanah Cengkareng.

Prinsipnya, dijelaskan karyoto KPK akan saling berkoordinasi dengan aparat penegak hukum lainnya. Termasuk terkait kasus dugaan korupsi tanah Cengkareng

"Ya artinya mudah-mudahan Cengkareng juga bisa muncul, yang di sini bisa muncul, dan terima kasih rekan-rekan wartawan yang lebih peka telinganya bisa menginfokan pengadaan pengadaan yang mana aja," pungkas Karyoto.

Nama Yoory yang disebutkan Karyoto mengarah pada Yoory Corneles Pinontoan selaku Direktur Utama (Dirut) Perusahaan Umum Daerah (Perumda) Pembangunan Sarana Jaya Provinsi DKI Jakarta yang sudah diberhentikan sejak Maret lalu.

Ia juga pernah dipanggil KPK sebagai saksi kasus korupsi pengadaan tanah di Munjul, Pondok Rangon, Cipayung, Jakarta Timur, DKI Jakarta tahun 2019.

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Monitor PSU Pilkada 2020

Kamis, 08 April 2021
Video

Bincang Sehat • Mutasi Baru Virus Penyebab Covid-19

Jumat, 09 April 2021
Video

Ini Penampakan Prototipe Jet Tempur KF-X/IF-X

Sabtu, 10 April 2021

Artikel Lainnya

5,8 Ribu Peserta Ikuti Ujian Profesi Advokat DPN Peradi
Hukum

5,8 Ribu Peserta Ikuti Ujian..

10 April 2021 17:50
Kuat Dan Licin, KPK Diminta Segera Tangkap Haji Isam Dan Mukmin Gunawan
Hukum

Kuat Dan Licin, KPK Diminta ..

10 April 2021 12:14
Merasa Hartanya Disita Semena-mena, Valentina Mengadu Ke KSP Dan MA
Hukum

Merasa Hartanya Disita Semen..

10 April 2021 05:01
Cari Keterlibatan Pihak Lain, Pencurian Barang Bukti 1,9 Kg Emas Di KPK Harus Diusut Tuntas
Hukum

Cari Keterlibatan Pihak Lain..

10 April 2021 03:56
Dilaporkan Kader Soal Penipuan, Begini Jawaban Sekjen Berkarya Andi Picunang
Hukum

Dilaporkan Kader Soal Penipu..

09 April 2021 23:37
Pulang Tangan Kosong Usai Geledah PT Jhonlin Baratama, KPK: Barbuk Diduga Dimusnahkan
Hukum

Pulang Tangan Kosong Usai Ge..

09 April 2021 19:12
Selain Tilep Rp 1 M, Aa Umbara Juga Terima Gratifikasi Dari Dinas Pemerintahan Bandung Barat
Hukum

Selain Tilep Rp 1 M, Aa Umba..

09 April 2021 18:22
Bupati Bandung Barat Aa Umbara Dan Anaknya Kompak Kenakan Rompi Oranye KPK
Hukum

Bupati Bandung Barat Aa Umba..

09 April 2021 17:13