Pengembangan Kasus Proyek PLTU Riau 1, Samin Tan Diduga Suap Eni Maulani Saragih Rp 5 Miliar

Samin Tan (rompi oranye) saat keluar dari gedung KPK/RMOL

Bos PT Borneo Lumbung Energi dan Metal (BLEM), Samin Tan diduga memberikan uang Rp 5 miliar kepada anggota DPR RI periode 2014-2019, Eni Maulani Saragih.

Samin Tan hari ini, Selasa (6/4) telah resmi ditahan oleh penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) setelah berhasil ditangkap pada Senin (5/4) saat sedang meminum kopi dengan anak buahnya di sebuah cafe di daerah MH Thamrin, Jakarta.

Deputi Bidang Penindakan KPK, Karyoto mengatakan, Samin Tan yang sudah menjadi buronan KPK sejak April 2020 ini telah ditetapkan sebagai tersangka pemberi suap dalam pengembangan perkara suap pembanguan proyek PLTU Riau 1.

KPK mendapati alat bukti suap terkait kesepakatan kontrak karya pengusahaan pertambangan batubara (PKP2B) PT Asmin Koalindo Tuhup.

"Perkara ini merupakan pengembangan operasi tangkap tangan pada tanggal 13 Juli 2018 di Jakarta, dimana KPK sebelumnya telah menetapkan 3 orang tersangka yaitu Eni Maulani Saragih, Johannes Budisutrisno Kotjo dan Idrus Marham yang saat ini perkaranya telah berkekuatan hukum tetap," ujar Karyoto kepada wartawan di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa sore (6/4).

Karyoto pun membeberkan konstruksi perkara yang menjerat Samin Tan ini. Dimana, pada Oktober 2017, Kementerian ESDM melakukan terminasi atas perjanjian karya pengusahaan pertambangan batubara (PKP2B) PT Asmin Koalindo Tuhup (AKT).

"Diduga saat itu PT BLEM milik tersangka SMT telah mengakuisisi PT AKT," kata Karyoto.

Selanjutnya kata Karyoto, untuk menyelesaikan persoalan terminasi perjanjian karya tersebut, Samin Tan diduga meminta bantuan sejumlah pihak, salah satunya Eni untuk permasalahan pemutusan PKP2B generasi 3 di Kalimantan Tengah antara PT AKT dengan Kementerian ESDM.

Eni pun sambung Karyoto, menyanggupi permintaan Samin Tan dengan mempengaruhi beberapa pihak di Kementerian ESDM, termasuk menggunakan forum RDP dengan Kementerian ESDM.

Dimana masih kata Karyoto, pada saat itu posisi Eni adalah anggota Panja Minerba di Komisi VII DPR RI.

"Dalam proses penyelesaian tersebut, Eni Maulani Saragih diduga meminta sejumlah uang kepada tersangka SMT untuk keperluan Pilkada suaminya di Kabupaten Temanggung," terang Karyoto.

Kemudian pada Juni 2018, diduga telah terjadi pemberian uang dari Samin Tan melalui staf kepada tenaga ahli Eni di DPR sebanyak 2 kali dengan total Rp 5 miliar.

Dengan penangkapan Samin Tan ini, penyidik telah melakukan pemeriksaan sebanyak 35 orang saksi.

Samin Tan disangkakan melanggar Pasal 5 Ayat 1 huruf a atau Pasal 13 UU 31/1999 sebagaimana telah diubah dengan UU 20/2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Juncto Pasal 64 Ayat 1 KUHP.

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Monitor PSU Pilkada 2020

Kamis, 08 April 2021
Video

Bincang Sehat • Mutasi Baru Virus Penyebab Covid-19

Jumat, 09 April 2021
Video

Ini Penampakan Prototipe Jet Tempur KF-X/IF-X

Sabtu, 10 April 2021

Artikel Lainnya

5,8 Ribu Peserta Ikuti Ujian Profesi Advokat DPN Peradi
Hukum

5,8 Ribu Peserta Ikuti Ujian..

10 April 2021 17:50
Kuat Dan Licin, KPK Diminta Segera Tangkap Haji Isam Dan Mukmin Gunawan
Hukum

Kuat Dan Licin, KPK Diminta ..

10 April 2021 12:14
Merasa Hartanya Disita Semena-mena, Valentina Mengadu Ke KSP Dan MA
Hukum

Merasa Hartanya Disita Semen..

10 April 2021 05:01
Cari Keterlibatan Pihak Lain, Pencurian Barang Bukti 1,9 Kg Emas Di KPK Harus Diusut Tuntas
Hukum

Cari Keterlibatan Pihak Lain..

10 April 2021 03:56
Dilaporkan Kader Soal Penipuan, Begini Jawaban Sekjen Berkarya Andi Picunang
Hukum

Dilaporkan Kader Soal Penipu..

09 April 2021 23:37
Pulang Tangan Kosong Usai Geledah PT Jhonlin Baratama, KPK: Barbuk Diduga Dimusnahkan
Hukum

Pulang Tangan Kosong Usai Ge..

09 April 2021 19:12
Selain Tilep Rp 1 M, Aa Umbara Juga Terima Gratifikasi Dari Dinas Pemerintahan Bandung Barat
Hukum

Selain Tilep Rp 1 M, Aa Umba..

09 April 2021 18:22
Bupati Bandung Barat Aa Umbara Dan Anaknya Kompak Kenakan Rompi Oranye KPK
Hukum

Bupati Bandung Barat Aa Umba..

09 April 2021 17:13