Tak Cuma Terima Rp 45,7 M, Eks Sekretaris MA Nurhadi Dan Menantunya Juga Terima Gratifikasi Rp 37,2 M

Eks Sekretaris Mahkamah Agung Nurhadi/Net

Selain didakwa terima uang Rp 45,7 miliar dari Direktur Utama (Dirut) PT Multifon Indrajaya Terminal (PT MIT) Hiendra Soenjoto, mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi dan menantunya, Rezky Herbiyono juga didakwa terima gratifikasi senilai Rp 37,2 miliar.

"Terdakwa I Nurhadi selaku penyelenggara negara bersama-sama dengan terdakwa II Rezky Herbiyono telah melakukan atau turut serta melakukan beberapa perbuatan yang harus dipandang sebagai perbuatan yang berdiri sendiri sehingga merupakan beberapa kejahatan, menerima gratifikasi yaitu menerima uang yang seluruhnya berjumlah Rp 37.287.000.000," ujar JPU KPK, Wahyu Dwi Oktafianto di Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat, Kamis (22/10).

Uang tersebut, kata Jaksa, berasal dari para pihak yang memiliki perkara di lingkungan pengadilan, baik di tingkat pertama, banding, kasasi, maupun peninjauan kembali.

Dalam perkara gratifikasi ini, Nurhadi memerintahkan Rezky Herbiyono untuk menerima uang dari para pihak yang memiliki perkara di lingkungan pengadilan secara bertahap sejak 2014 hingga 2017.

Di antaranya dari Handoko Sutjitro, Renny Susetyo Wardani, Donny Gunawan, Freddy Setiawan, dan Riadi Waluyo yang diterima dengan menggunakan rekening Rezky Herbiyono, Calvin Pratama, Soepriyono Waskito Adi, Yoga Dwi Hartiar dan Rahmat Santowo yang seluruhnya berjumlah Rp 37.287.000.000.

"Terhadap penerimaan gratifikasi berupa sejumlah uang tersebut di atas, terdakwa tidak melaporkannya kepada Komisi Pemberantasan Korupsi dalam tenggang waktu 30 hari sebagaimana ditentukan undang-undang, padahal penerimaan itu tanpa alasan hak yang sah menurut hukum," jelas Jaksa Wahyu.

Atas perbuatan tersebut, JPU KPK menilai kedua terdakwa melanggar dakwaan kedua, yaitu Pasal 12B UU 31/1999 sebagaimana telah diubah dengan UU 20/2001 tentang Pemberantasan Tipikor Juncto Pasal 55 Ayat 1 ke-1 KUHP Juncto Pasal 65 Ayat 1 KUHP.

Sebelumnya, kedua terdakwa didakwa menerima hadiah atau janji berbentuk uang senilai Rp 45.726.955.000 dari Dirut PT MIT, Hiendra Soenjoto. Uang itu diberikan kepada Nurhadi bersama-sama dengan Rezky agar mengupayakan pengurusan perkara antara PT MIT melawan PT Kawasan Berikat Nusantara (KBN).
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Sosok Mayat Mengapung di Sungai Gegerkan Warga Grobogan

Minggu, 22 November 2020
Video

Laporkan Rektor ke KPK, Frans Josua Napitu Dirumahkan oleh UNNES

Senin, 23 November 2020
Video

Copot Baliho Habib Rizieq Tak Berizin oleh Satpol PP Kota Semarang

Senin, 23 November 2020

Artikel Lainnya

Paslon Cagub Sumbar Mulyadi-Ali Mukhni Dilaporkan Ke Bareskrim Polri
Hukum

Paslon Cagub Sumbar Mulyadi-..

23 November 2020 18:28
KPK Lakukan Penyidikan Dugaan Korupsi Pembangunan Stadion Mandala Krida
Hukum

KPK Lakukan Penyidikan Dugaa..

23 November 2020 15:28
KPK Beri Pendidikan Antikorupsi Kepada Sembilan Partai Politik, Fokus Bidang Pengkaderan
Hukum

KPK Beri Pendidikan Antikoru..

23 November 2020 13:01
KPK Masih Dalami Berkas Perkara Djoko Tjandra
Hukum

KPK Masih Dalami Berkas Perk..

22 November 2020 20:50
Pengungkapan Kasus Sektor Keuangan Penting Agar KPK Makin Dipercaya Publik
Hukum

Pengungkapan Kasus Sektor Ke..

20 November 2020 18:31
Kerumunan Massa Di Megamendung, Ridwan Kamil Beri Sanksi Ke Pemkab Bogor
Hukum

Kerumunan Massa Di Megamendu..

20 November 2020 18:29
Perkom 7/2020, Strategi KPK Mengakselerasi Pemberantasan Korupsi
Hukum

Perkom 7/2020, Strategi KPK ..

19 November 2020 20:20
Pimpinan KPK Akan Luruskan Informasi Miring Soal Perkom Ortaka
Hukum

Pimpinan KPK Akan Luruskan I..

19 November 2020 14:27