Habib Bahar Dituding Mengulur Waktu, Pengacara: Polisinya Cari Sensasi Saja

kuasa hukum Habib Bahar, Azis Yanuar saat diwawancarai terkait kliennya yang kembali diamankan kepolisian/RMOL

Anggapan kepolisian Habib Bahar bin Smith akan kabur dan mengulur waktu saat ditangkap pada Selasa dini hari (19/5) dinilai sebuah tudingan yang berlebihan.

Hal itu disampaikan kuasa hukum Habib Bahar, Azis Yanuar merespons tudingan Kasat Reskrim Polres Bogor, AKP Benny Cahyadi yang menuding Habib Bahar akan kabur dengan modus mengajak merokok. Bahkan, Habib Bahar juga dianggap mengulur waktu supaya jamaah semakin banyak yang datang untuk menghalangi proses penangkapan tersebut.

"Ya berlebihan lah kalau menurut saya, Habib Bahar ini kan tersangkut masalah bukan cuma ini, dan tidak ada historinya beliau melarikan diri atau kabur, tidak mengakui segala macam, tidak ada. Mungkin pak polisinya hanya cari sensasi membuat ramai lah," ucap Azis Yanuar kepada Kantor Berita Politik RMOL saat ditemui di kediamannya di daerah Jaticempaka, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (19/5).

Sehingga, kata Azis, ia tak habis pikir dengan tudingan kliennya akan kabur. Ia menyebut, tudingan tersebut mengada-ada.

"Menurut saya kalau maksudnya (cari sensasi) seperti itu ya sah-sah saja, biarkan saja. Tapi kalau menuduh yang tadi, ya bulan Ramadhan ini jangan begitu lah, itu perbuatan dusta yang enggak baik," kata Azis.

Ia menjelaskan, kliennya memang seorang perokok. Oleh sebab itu, ajakan yang sempat terekam dalam sebuah video yang beredar tersebut merupakan hal yang wajar.

"Kalau waktu itu Habib Bahar bawa rokok dan ngajak rokok ya sah-sah saja, kecuali kalau beliau bawa bom molotov ngajak ngerokok ya itu dusta benar. Jadi ajakan Habib Bahar jangan diinterpretasikan ke yang bukan-bukan, apalagi yang negatif," pungkas Azis.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Viral Tenaga Medis Keluar Dengan APD Lengkap Sambil Teriak "Kami Capek, Kami Capek"

Jumat, 22 Mei 2020
Video

Habib Umar Assegaf dan Satpol PP Asmadi Saling Memaafkan

Sabtu, 23 Mei 2020
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Pesawat Pakistan di Pemukiman Padat Penduduk

Sabtu, 23 Mei 2020

Artikel Lainnya

SK Walikota Dibatalkan PTUN, Jabatan 3 Direksi PD Pasar Kota Medan Harus Dikembalikan
Hukum

SK Walikota Dibatalkan PTUN,..

25 Mei 2020 15:39
Dianggap Berkelakuan Baik, Gayus Tambunan Dan Abu Bakar Ba'asyir Dapat Remisi Khusus Lebaran Idulfitri
Hukum

Dianggap Berkelakuan Baik, G..

25 Mei 2020 15:09
Arief Poyuono: Pengalaman Siti Fadilah Dapat Digunakan Dalam Perang Melawan Covid-19, Jangan Kembalikan Ke Penjara
Hukum

Arief Poyuono: Pengalaman Si..

25 Mei 2020 11:55
UNJ Angkat Bicara Mengenai OTT KPK Di Kemendikbud
Hukum

UNJ Angkat Bicara Mengenai O..

24 Mei 2020 22:38
Ditahan Di Nusakambangan, Rambut Gondrong Habib Bahar Dipangkas
Hukum

Ditahan Di Nusakambangan, Ra..

24 Mei 2020 20:27
Dari Nusakambangan, Bahar Bin Smith: Saya Diperlakukan Baik Dan Lembut, Tidak Benar Bonyok-bonyok
Hukum

Dari Nusakambangan, Bahar Bi..

24 Mei 2020 18:11
KPK Serahkan OTT Kemendikbud Ke Pihak Kepolisian
Hukum

KPK Serahkan OTT Kemendikbud..

22 Mei 2020 02:23
KPK OTT Kemendikbud, Amankan Pegawai UNJ Dan Barbuk 1.200 Dolar AS
Hukum

KPK OTT Kemendikbud, Amankan..

22 Mei 2020 01:54