KPK ‘Tutupi’ Pekerjaan Saksi Dari PDIP, Pengamat: Itu Tidak Dibenarkan Di Ranah Hukum!

Ubedilah Badrun/Net

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diharapkan untuk bekerja sesuai prosedur hukum yang ada dalam menangani kasus dugaan suap terkait pergantian anggota DPR RI terpilih 2019-2024.

Kasus tersebut diketahui menjerat mantan Komisioner KPU Wahyu Setiawan, politisi PDIP Harun Masiku, mantan anggota Bawaslu Agustiani Tio Fridelina, dan mantan Staf Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDIP Saeful Bahri.

Dalam kasus tersebut, penyidik KPK telah memanggil para saksi-saksi sejak keempat orang tersebut ditetapkan sebagai tersangka pada Kamis (9/1) kemarin.

Direktur Eksekutif Center for Social, Political, Economic and Law Studies (CESPELS), Ubedilah Badrun mengatakan, dalam hukum, saksi yang dipanggil KPK merupakan seseorang yang diduga menyaksikan suatu peristiwa hukum atau yang diduga mengetahui sejumlah hal peristiwa terkait. Termasuk mereka yang dinilai memiliki cukup pengetahuan atas kasus tersebut.

"Maka dalam kasus Harun Masiku, yang dipanggil menjadi saksi di antaranya orang-orang yang bekerja di PDIP dan menyaksikan peristiwa itu terjadi," ujarnya kepada Kantor Berita Politik RMOL, Kamis (19/3).

"Misalnya latar belakang pekerjaan sebagai satpam di kantor DPP PDIP, sebagai advokat DPP PDIP. Itu memenuhi syarat hukum untuk dimintai keterangan sebagai saksi," kata Ubedilah.

Hanya saja, dalam pemanggilan para saksi yang berhubungan dengan PDIP tersebut, KPK tidak pernah menyebutkan status pekerjaan mereka secara gamblang.

Misalnya saat memanggil satpam di Kantor Hasto Kristiyanto. KPK hanya menyebutkan saksi tersebut sebagai pihak swasta.

Selanjutnya, untuk saksi bernama Donny Tri Istiqomah yang merupakan advokat DPP PDIP. Dalam agenda pemeriksaan, KPK hanya menuliskan Donny bekerja sebagai advokat.

"Tetapi jika KPK meniadakan status pekerjaan atau mengubah status pekerjaan mereka itu tidak dibenarkan secara hukum. Ini tidak biasanya terjadi di ranah hukum," tegasnya.

Sehingga, Ubedilah menyarankan agar KPK untuk kembali mengikuti prosedur hukum yang baku yang berlaku umum dalam penanganan perkara dugaan suap yang menjerat politisi PDIP dan komisioner KPU itu.

"Jika KPK mengabaikan prosedur baku tersebut, maka akan berdampak negatif terhadap KPK yang tentu akan merusak performa dan citra KPK saat ini," pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Wanita Terbakar Dalam Mobil di Sukoharjo, Diduga Korban Pembunuhan

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

DENDI RAMADHONA DAN PESAWARAN

Rabu, 21 Oktober 2020
Video

Diduga Melanggar, Bawaslu Panggil Calon Bupati Semarang

Kamis, 22 Oktober 2020

Artikel Lainnya

Tembak Perwira Terlibat Narkoba, Arteria Dahlan: Kapolda Riau Tegak Lurus Dengan Komitmen Kapolri
Hukum

Tembak Perwira Terlibat Nark..

24 Oktober 2020 22:21
Kasus Pembobolan Rekening, Ilham Bintang Akan Gugat Perdata Indosat Dan Commonwealth Bank
Hukum

Kasus Pembobolan Rekening, I..

24 Oktober 2020 21:11
Soal Gus Nur, Lakpesdam NU Apresiasi Dan Percayakan Penegakan Hukum Kepada Polri
Hukum

Soal Gus Nur, Lakpesdam NU A..

24 Oktober 2020 14:22
Benny Tjokro Sebut Kasus Jiwasraya Konspirasi, BPK Angkat Bicara
Hukum

Benny Tjokro Sebut Kasus Jiw..

24 Oktober 2020 14:00
Sekjen PBNU: Gus Nur Gak Kapok Hina NU
Hukum

Sekjen PBNU: Gus Nur Gak Kap..

24 Oktober 2020 13:51
Jika Naskah UU Ciptaker Diteken Presiden, KSPI Ancam Aksi Nasional Pada 1 November
Hukum

Jika Naskah UU Ciptaker Dite..

24 Oktober 2020 11:31
Gus Nur Ditangkap, GP Ansor: Makasih Polri Sudah Gercep
Hukum

Gus Nur Ditangkap, GP Ansor:..

24 Oktober 2020 10:56
Diduga Hina NU, Gus Nur Ditangkap Bareskrim Dinihari Tadi
Hukum

Diduga Hina NU, Gus Nur Dita..

24 Oktober 2020 10:23