Suap Pengadaan Mesin Airbus, KPK Terkendala Perawatan Pesawat Lintas Negara

Rabu, 11 Desember 2019, 03:18 WIB
Laporan: Jamaludin Akmal

Jurubicara KPK, Febri diansyah/RMOL

Enam mantan pegawai PT Garuda Indonesia dicecar Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) saat menjadi saksi dalam kasus suap pengadaan pesawat dan mesin pesawat dari Airbus S.A.S dan Rolls-Royce P.L.C pada PT Garuda Indonesia.

"Tim masih menelusuri terus bagaimana proses pengadaan pada saat itu di PT Garuda Indonesia, baik pesawat, mesin pesawat, ataupun proses perawatan pesawat itu sendiri," kata Jurubicara KPK, Febri Diansyah, Selasa malam (10/12).

Namun demikian, pihaknya mengaku membutuhkan waku yang tak sedikit lantaran dalam perkembangannya melibatkan lintas negara.

"Proses perawatan pesawat sifatnya (yang menjalankan) pihak swasta di lintas negara, maka ini membutuhkan waktu," jelas Febri.

Sejatinya, KPK menjadwalkan sembilan saksi. Namun tiga di antaranya mangkir. Ketiganya ialah Commercial Expert PT Garuda Indonesia, Ardy Protoni Doda; mantan Direktur Strategi Pengembangan Bisnis dan Manajemen Resiko, Achirina serta mantan Direktur Operasi PT Garuda Indonesia, Ari Sapari.

"Tiga orang saksi akan kami jadwal ulang pemeriksaannya sesuai kebutuhan penyidikan," tandasnya.

Tiga orang telah ditetapkan tersangka, yakni Direktur Utama PT Garuda Indonesia, Emirsyah Satar; Bos PT MRA, Soetikno Soedardjo dan Direktur Teknik Pengelolaan Armada PT Garuda Indonesia, Hadinoto Soedigno.

KPK menduga Emirsyah Satar telah menerima uang suap sebesar Rp 5,79 miliar untuk pembelian 50 mesin pesawat Airbus SAS pada periode 2005-2014 oleh PT Garuda Indonesia melalui Soetikno yang saat itu menjabat sebagai Beneficial Owner dari Connaught International Pte. Ltd yang berlokasi di Singapura.

Uang sebanyak Rp 5,79 miliar itu kemudian disinyalir digunakan untuk membayar satu unit rumah di Pondok Indah. Emirsyah juga diduga menerima uang senilai 680 ribu dolar Singapura dan 1,02 juta euro yang dikirim ke rekening perusahaan miliknya di Singapura, serta 1,2 juta dolar Singapura untuk pelunasan Apartemen di Singapura.

Selain itu, Soetikno juga mengalirkan uang kepada Hadinoto Soedigno. Diduga Soetikno telah memberi sebesar 2,3 juta dolar Singapura dan 477 ribu euro yang dikirim ke rekening Hadinoto di Singapura.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

NOORCA M. MASSARDI: Ketika Melupakan | Puisi Hari Ini

Minggu, 26 Januari 2020
Video

Tak Terima Disebut Pemalas, Suami Tega Habisi Istri Hingga Tewas

Minggu, 26 Januari 2020
Video

Legenda NBA Kobe Bryant Tewas Dalam Kecelakaan Helikopter

Senin, 27 Januari 2020