Prof Romli: Penangguhan Soenarko Diskresi Polri, Kasusnya Tetap Berlanjut

Selasa, 25 Juni 2019, 14:29 WIB
Laporan: Aprilia Rahapit

Prof Romli Atmasasmita/Net

Status tersangka Mayjen (Purn) Soenarko dalam kasus makar dan kepemilikan senjata ilegal tidak akan berubah. Meskipun saat ini, Soenarko telah mendapat penangguhan penahanan dengan jaminan dari Panglima TNI.

Hal itu disampaikan oleh Pakar Hukum Pidana, Profesor Romli Atmasasmita kepada Kantor Berita RMOL, Selasa (25/6).

"Status tersangka tetap tidak berubah, penangguhan penahanan merupakan diskresi polri berdasarkan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHAP) dan kasusnya tetap dilanjutkan," ujarnya.

Selanjutnya, Polri menurut Romli harus meyakinkan Soenarko agar tidak melarikan diri. Pasalnya, yang bersangkutan baru kali ini dijerat tindak pidana.

"Yang penting Polri dengan jaminan tersebut yakin dan tidak khawatir yang bersangkutan melarikan diri, merusak dokumen dan yang bersangkutan baru kali ini diduga melakukan tindak pidana" tuturnya.

Sebelumnya, tim pengacara Soenarko, Ferry Firman Nurwahyudi meminta kepolisian menghentikan kasus yang menjerat kliennya. Permintaan dilayangkan usai Soenarko resmi mendapat penangguhan penahanan dari penyidik Direktorat Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri.

"Ya tentu setelah ini (penangguhan), kami akan diminta untuk gelar proses perkara untuk dihentikan perkaranya. Tapi statusnya sementara ini tersangka," kata Ferry di Rutan Guntur, Markas Pomdam Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (21/6).
EDITOR:

Kolom Komentar


Video

Pelita Gelar Doa Bersama Nyelameti Ibu Pertiwi

Senin, 21 Oktober 2019
Video

Pencuri di Semarang Hanya Butuh 10 Detik Gasak Motor

Senin, 21 Oktober 2019
Video

Tidak Ada Tindakan Tegas, Perekonomian Bisa di Bawah 5 Persen

Selasa, 22 Oktober 2019