KPK Garap Tujuh Saksi Terkait Suap IPDN Sulut

Kamis, 14 Maret 2019, 11:37 WIB | Laporan: Faisal Aristama

Kabiro Humas KPK Febri Diansyah/Net

. Direktur PT Kharisma Indotarium Utama, Mulayawan dan Direktur PT Pelindo Properti, Dono Purwoko dipanggil penyidik KPK sebagai saksi terkait kasus dugaan suap proyek pengadaan gedung kampus IPDN Sulawesi Utara pada Kemendagri.

Selain kedua direktur tersebut, penyidik KPK juga memeriksa lima orang saksi lain diantaranya staf keuangan PT Waskita Karya Setiadi Pratama, dan dua orang staf PT Hutama Karya Tri Yudi Surahmat dan Widi Sadmoko. Kemudian Kabag Perencanaan Anggaran Indra Gunawan, dan PNS Kemendagri Itriah Afsolin.

"Yang bersangkutan diperiksa sebagai sebagai saksi untuk tersangka DJ (Setjen Kemendagri Duddy Jocom)," ujar Kabiro Humas KPK Febri Diansyah, Kamis (14/3).

Febri mengatakan, para direktur, staf hingga PNS itu akan digali keterangan terkait dugaan keterlibatan Duddy Jocom dengan pihak lain dari pengadaan proyek gedung Kampus IPDN Sulawesi Utara yang bermasalah.

Dalam kasus ini, KPK telah menetapkan sedikitnya lima orang tersangka.

Diantaranya, Sekjen Kemendagri Dudy Jocom yang hampir terlibat di semua lokasi pengadaan proyek kampus IPDN yang bermasalah dan terindikasi korupsi.

Adapun, untuk tersangka lain diantaranya; Budi Rachmat Kurniawan (mantan Kadiv Gedung PT Hutama Karya), Bambang Mustaqim (Senior Manager PT Hutama Karya), Adi Wibowo (Kadiv Gedung PT Waskita Karya), Dono Purwoko (Kadiv Konstruksi VI PT Adhi Karya).

Proyek pengadaan gedung kampus IPDN di Kemendagri mengakibatkan kerugian negara sekurang-kurangnya mencapai angka sekitar Rp 77,48 miliar.

Dengan rincian anggaran yakni; Rp 34,8 miliar pada IPDN Agam, IPDN Rokan Hilir Rp 22,11 miliar, IPDN Gowa Rp 11,18 miliar dan IPDN Minahasa Rp 9,278 miliar.

Kolom Komentar


loading