Humas Polri Terus Tekan Penyebaran Hoax

Kamis, 21 Februari 2019, 02:14 WIB | Laporan: Idham Anhari

Diskusi membahas hoax/RMOL

Penyebaran informasi bohong atau hoax semakin mengkhawatirkan, trendnya pun naik di tahun politik saat ini.

Kadiv Humas Polri Irjen Mohammad Iqbal mengatakan, hal itu menjadi konsen pihaknya dalam upaya menyelamatkan masyarakat dari informasi sesat.

"Di dunia maya setiap hari ada ribuan yang kami desiminasi lewat Divisi Humas namanya multimedia. Di media mainstreem ada desk yang saya kontrol langsung untuk melihat bagaimana media sosial mem-framing," jelasnya dalam diskusi bertajuk 'Sikap Cerdas Generasi Milenial Menangani Hoax dengan Konstruktif dan Solutif di Pancoran, Jakarta, Rabu (20/2).

Menurut Iqbal, di samping penegakan hukum, langkah preemtif juga digunakan dengan melakukan patroli siber yakni profiling akun-akun media sosial yang dianggap menyebarkan informasi palsu dan ujaran kebencian.

"Pak kapolri bilang kita ke depankan upaya persuasif," ujarnya.

Selain itu, langkah lainnya yakni dengan mendatangi kampus untuk melakukan literasi media dan kampanye memerangi hoax. Sekaligus menggandeng mahasiswa menjadi duta humas yang berperan meluruskan informasi bohong di tengah masyarakat maupun lingkungan akademis.

"Setiap tiga bulan sekali akan kami pakai, menganalisa untuk evaluasi," kata Iqbal.

Kendati demikian, perang melawan hoax tidak bisa dilakukan oleh polisi sendirian. Dibutuhkan adanya peran serta semua stakeholder terkait.

"Ketika kita bersama pasti itu akan lebih kuat dan hebat," imbuh Iqbal. [wah]
Editor:

Kolom Komentar