Kuasa Hukum SAT: Legal Audit Konsultan BPPN Prematur

Foto/Net

Sejumlah fakta baru terungkap dalam sidang lanjutan perkara pemberian Surat Keterangan Lunas (SKL) dalam Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) dengan terdakwa mantan Ketua Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) Syafruddin Arsyad Tumenggung, Senin (9/7) lalu.

Sejumlah saksi yang dihadirkan oleh JPU pada KPK memberikan keterangan mereka baru melakukan audit setelah perjanjian MSAA di close, release and discharge (R&D) telah diterbitkan dan aset-aset telah diserahkan kepada BPPN serta BDNI telah dibekukan dan sepenuhnya dalam kekuasaan BPPN.


Kuasa hukum terdakwa Syafruddin, Ahmad Yani menjelaskan saksi Timboel Thomas Lubis dari konsultan Lubis Ganie Surowijoyo (LGS) atau Konsultan Hukum BPPN dalam persidangan mengaku ragu apakah pihaknya mengeluarkan legal audit berdasarkan isi MSAA ataupun berdasarkan audit dari Ernest & Young.

"Apa yang disebutkan memenuhi atau tidak memenuhi perjanjian itu basisnya kan harus kita lihat dalam MSAA, nah di dalam MSAA itu sendiri bahwa petani tambak itu tidak pernah dijamin oleh Sjamsul Nursalim dan juga tidak pernah menyatakan bahwa kredit petani tambak itu adalah lancar," ujarnya saat dikonfirmasi, Selasa (10/7).

Dia menambahkan, Tim LGS sendiri dalam persidangan menyatakan tidak
diberikan bukti-bukti, tidak pernah mendapatkan yang namanya R&D. Artinya, sambung Ahmad kesimpulan yang dibuat oleh legal audit LGS prematur dan tidak bisa dijadikan pijakan.

"Apalagi auditnya LGS itu diserahkan dengan kepada TPBH, TPBH menyerahkan kepada KKSK, KKSK bisa mengambil keputusan yang berbeda. Ada keputusan-keputusan yang berbeda ada keputusan yang mengakomodir," katanya.

Dalam persidangan terungkap juga bahwa semua data saat audit dilaksanakan berasal dari BPPN, karena pada saat itu BDNI telah dibawa kendali BPPN dan DCD sudah diserahkan kepada BPPN, data-data yang diberikan atau tidak diberikan hanya BPPN yang mengetahuinya.

Pihak BDNI sama sekali tidak ditanya atau mengetahuinya. Sejak BDNI di BBO, MSAA ditandatangani September 1998, sepanjang waktu due diligence delapan bulan sampai dengan Closing MSAA pada 25 Mei 1999, pihak BPPN tidak pernah mempertanyakan atau mempermasalahkan hutang petambak kepada Sjamsul.

Ahmad menambahkan setelah DCD dibawah kendali BPPN, DCD mengalami kerusuhan besar dikarenakan keadaan yang tidak menentu pada krisis ditambah adanya gangguan external, BPPN baru mempermasalahkan hutang petambak.

MSAA sendiri adalah perjanjian yang bersifat perdata dan ditandatangani sewaktu Glenn Yusuf menjabat sebagai Ketua BPPN pada tahun 1998, tidak ada hubungan dengan kliennya yang baru menjabat sebagai Ketua BPPN pada April 2002.

"Jikalau adanya perselihian dalam penyelesaian MSAA harus sesuai dengan apa yang diatur dalam perjanjian tersebut yaitu harus melalui jalur Pengadilan Perdata. Melihat kondisi saat ini di Pengadilan Tipikor yang hanya membicarakan permasalahan penyelesaian MSAA, adalah salah alamat dan tidak benar. Atau memang punya tujuan untuk memaksa permasalahan perdata ke pidana." ujarnnya.

Ia menambahkan beberapa dokumen dan fakta-fakta yang terungkap di persidangan, baik dokumen yang ada di dalam MSAA maupun keterangan beberapa saksi, tidak pernah ada dokumen yang menyatakan bahwa
masalah petani tambak dijaminkan oleh Sjamsul. [nes]

EDITOR:

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Perusahaan BUMN Dalam Korupsi Proyek Jembatan Di Kabupaten Kampar Rugikan Keuangan Negara Rp 50 M
Hukum

Perusahaan BUMN Dalam Korups..

30 September 2020 03:27
Hary Prasetyo Akui Ada Praktek Window Dressing Laporan Keuangan Jiwasraya
Hukum

Hary Prasetyo Akui Ada Prakt..

29 September 2020 23:28
KPK Kembali Perpanjang Masa Tahanan 6 Tersangka Suap APBD Jambi
Hukum

KPK Kembali Perpanjang Masa ..

29 September 2020 21:46
Kasus Korupsi Proyek Jembatan Di Kampar Riau Terungkap, KPK Tahan Dua Tersangka
Hukum

Kasus Korupsi Proyek Jembata..

29 September 2020 19:22
Berkas Lengkap, Eks Sekretaris MA Nurhadi Dan Menantunya Diserahkan Ke JPU KPK
Hukum

Berkas Lengkap, Eks Sekretar..

29 September 2020 18:13
Jampidsus Persilakan JPU Dan Hakim Panggil ST Burhanuddin Dan Hatta Ali
Hukum

Jampidsus Persilakan JPU Dan..

29 September 2020 09:59
Bupati Kutim Ismunandar Dkk Tetap Ditahan Di Rutan KPK Hingga 30 Hari Ke Depan
Hukum

Bupati Kutim Ismunandar Dkk ..

29 September 2020 02:35
Maafkan Tersangka, Ahok Akhirnya Cabut Laporan Polisi Kasus Pencemaran Nama Baik
Hukum

Maafkan Tersangka, Ahok Akhi..

28 September 2020 22:20